Senin, 23 Juli 2012

Model Pendidikan Karakter Tokoh Semar


Model Pendidikan Karakter Tokoh Semar
(Filosofi, Filsafat, Gelar , Bentuk Wayang, Silsilah Semar)
World Education – khan35.blogspot.com

Semar dalam bahasa Jawa (filosofi Jawa) disebut Badranaya
Bebadra = Membangun sarana dari dasar
Naya = Nayaka = Utusan mangrasul
Artinya : Mengembani sifat membangun dan melaksanakan perintah Allah demi kesejahteraan manusia

1.     Filosofi, Biologis Semar
Javanologi : Semar = Haseming samar-samar (Fenomena harafiah makna kehidupan Sang Penuntun). Semar tidak lelaki dan bukan perempuan, tangan kanannya keatas dan tangan kirinya kebelakang. Maknanya : “Sebagai pribadi tokoh semar hendak mengatakan simbul Sang Maha Tunggal”. Sedang tangan kirinya bermakna “berserah total dan mutlak serta selakigus simbul keilmuaan yang netral namun simpatik”.
Domisili semar adalah sebagai lurah karangdempel / (karang = gersang) dempel = keteguhan jiwa. Rambut semar “kuncung” (jarwadasa/pribahasa jawa kuno) maknanya hendak mengatakan : akuning sang kuncung = sebagai kepribadian pelayan.
Semar sebagai pelayan mengejawantah melayani umat, tanpa pamrih, untuk melaksanakan ibadah amaliah sesuai dengan sabda Ilahi. Semar barjalan menghadap keatas maknanya : “dalam perjalanan anak manusia perwujudannya ia memberikan teladan agar selalu memandang keatas (sang Khaliq ) yang maha pengasih serta penyayang umat”.
Kain semar Parangkusumorojo: perwujudan Dewonggowantah (untuk menuntun manusia) agar memayuhayuning bawono : mengadakan keadilan dan kebenaran di bumi.
Ciri sosok semar adalah :
Semar berkuncung seperti kanak kanak,namun juga berwajah sangat tua
Semar tertawannya selalu diakhiri nada tangisan
Semar berwajah mata menangis namun mulutnya tertawa
Semar berprofil berdiri sekaligus jongkok
Semar tak pernah menyuruh namun memberikan konsekwensi atas nasehatnya
Kebudayaan Jawa telah melahirkan religi dalam wujud kepercayaan terhadap Tuhan yang Maha Esa, yaitu adanya wujud tokoh wayang Semar, jauh sebelum masuknya kebudayaan Hindu, Budha dan Isalam di tanah Jawa.
Dikalangan spiritual Jawa ,Tokoh wayang Semar ternyata dipandang bukan sebagai fakta historis, tetapi lebih bersifat mitologi dan symbolis tentang KeEsa-an, yaitu: Suatu lambang dari pengejawantahan expresi, persepsi dan pengertian tentang Illahi yang menunjukkan pada konsepsi spiritual . Pengertian ini tidak lain hanyalah suatu bukti yang kuat bahwa orang Jawa sejak jaman prasejarah adalah Relegius dan ber keTuhan-an yang Maha Esa.
Dari tokoh Semar wayang ini akan dapat dikupas ,dimengerti dan dihayati sampai dimana wujud religi yang telah dilahirkan oleh kebudayaan Jawa .
Gambar tokoh Semar nampaknya merupakan simbol pengertian atau konsepsi dari aspek sifat Ilahi, yang kalau dibaca bunyinya katanya ber bunyi :
Semar (pralambang ngelmu gaib) – kasampurnaning pati.
Bojo sira arsa mardi kamardikan, ajwa samar sumingkiring dur-kamurkan Mardika artinya “merdekanya jiwa dan sukma“, maksudnya dalam keadaan tidak dijajah oleh hawa nafsu dan keduniawian, agar dalam menuju kematian sempurna tak ternodai oleh dosa. Manusia jawa yang sejati dalam membersihkan jiwa (ora kebanda ing kadonyan, ora samar marang bisane sirna durka murkamu) artinya : “dalam menguji budi pekerti secara sungguh-sungguh akan dapat mengendalikan dan mengarahkan hawa nafsu menjadi suatu kekuatan menuju kesempurnaan hidup”.

2.     Filsafat Ha-Na-Ca-Ra-Ka dalam lakon Semar Mbabar Jati Diri
Dalam Etika Jawa ( Sesuno, 1988 : 188 ) disebutkan bahwa Semar dalam pewayangan adalah punakawan ” Abdi ” Pamomong ” yang paling dicintai. Apabila muncul di depan layar, ia disambut oleh gelombang simpati para penonton. Seakan-akan para penonton merasa berada dibawah pengayomannya.
Simpati para penonton itu ada hubungannya dengan mitologi Jawa atau Nusantara yang menganggap bahwa Semar merupakan tokoh yang berasal dari Jawa atau Nusantara ( Hazeu dalam Mulyono 1978 : 25 ). Ia merupakan dewa asli Jawa yang paling berkuasa ( Brandon dalam Suseno, 1988 : 188 ). Meskipun berpenampilan sederhana, sebagai rakyat biasa, bahkan sebagai abdi, Semar adalah seorang dewa yang mengatasi semua dewa. Ia adalah dewa yang ngejawantah ” menjelma ” ( menjadi manusia ) yang kemudian menjadi pamong para Pandawa dan ksatria utama lainnya yang tidak terkalahkan.
Oleh karena para Pandawa merupakan nenek moyang raja-raja Jawa ( Poedjowijatno, 1975 : 49 ) Semar diyakini sebagai pamong dan danyang pulau Jawa dan seluruh dunia ( Geertz 1969 : 264 ). Ia merupakan pribadi yang bernilai paling bijaksana berkat sikap bathinnya dan bukan karena sikap lahir dan keterdidikannya ( Suseno 1988 : 190 ). Ia merupakan pamong yang sepi ing pamrih, rame ing ngawe ” sepi akan maksud, rajin dalam bekerja dan memayu hayuning bawana ” menjaga kedamaian dunia ( Mulyono, 1978 : 119 dan Suseno 1988 : 193 )
Dari segi etimologi, joinboll ( dalam Mulyono 1978 : 28 ) berpendapat bahwa Semar berasal dari sar yang berarti sinar ” cahaya “. jadi Semar berarti suatu yang memancarkan cahaya atau dewa cahaya, sehingga ia disebut juga Nurcahya atau Nurrasa ( Mulyono 1978 : 18 ) yang didalam dirinya terdapat atau bersemayam Nur Muhammad, Nur Illahi atau sifat Ilahiah. Semar yang memiliki rupa dan bentuk yang samar, tetapi mempunyai segala kelebihan yang telah disebutkan itu, merupakan simbol yang bersifat Ilahiah pula ( Mulyono 1978 : 118 – Suseno 1988 : 191 ). Sehubungan dengan itu, Prodjosoebroto ( 1969 : 31 ) berpendapat dan menggambarkan ( dalam bentuk kaligrafi ) bahwa jasat Semar penuh dengan kalimat Allah.
Sifat ilahiah itu ditunjukkan pula dengan sebutan badranaya yang berarti ” pimpinan rahmani ” yakni pimpinan yang penuh dengan belas kasih ( timoer, tt : 13 ). Semar juga dapat dijadikan simbol rasa eling ” rasa ingat ” ( timoer 1994 : 4 ), yakni ingat kepada Yang Maha Pencipta dan segala ciptaanNYA yang berupa alam semesta. Oleh karena itu sifat ilahiah itu pula, Semar dijadikan simbol aliran kebatinan Sapta Darma ( Mulyono 1978 : 35 )
Berkenaan dengan mitologi yang merekfleksikan segala kelebihan dan sifat ilahiah pada pribadi Semar, maka timbul gagasan agar dalam pementasan wayang disuguhkan lakon ” Semar Mbabar Jati Diri “. gagasan itu muncul dari presiden Suharto dihadapan para dalang yang sedang mengikuti Rapat Paripurna Pepadi di Jakarta pada tanggal, 20-23 Januari 1995. Tujuanya agar para dalang ikut berperan serta menyukseskan program pemerintah dalam pembangunan manusia seutuhnya, termasuk pembudayaan P4 ( Cermomanggolo 1995 : 5 ). Gagasan itu disambut para dalang dengan menggelar lakon tersebut. Para dalang yang pernah mementaskan lakon itu antara lain : Gitopurbacarita, Panut Darmaka, Anom Suroto, Subana, Cermomanggolo dan manteb Soedarsono ( Cermomanggolo 1995 : 5 – Arum 1995 : 10 ). Dikemukan oleh Arum ( 1995:10 ) bahwa dalam pementasan wayang kulit dengan lakon ” Semar Mbabar Jadi Diri ” diharapkan agar khalayak mampu memahami dan menghayati kawruh sangkan paraning dumadi ” ilmu asal dan tujuan hidup, yang digali dari falsafat aksara Jawa Ha-Na-Ca-Ra-Ka. Pemahaman dan penghayatan kawruh sangkan paraning dumadi yang bersumber filsafat aksara Jawa itu sejalan dengan pemikiran Soenarto Timoer ( 1994:4 ) bahwa filsafat Ha-Na-Ca-Ra-Ka mengandung makna sebagai sumber daya yang dapat memberikan tuntunan dan menjadi panutan ke arah keselamatan hidup. Sumber daya itu dapat disimbolkan dengan Semar yang berpengawak sastra dentawyanjana. Bahkan jika mengacu pendapat Warsito ( dalam Ciptoprawiro 1991:46 ) bahwa aksara Jawa itu diciptakan Semar, maka tepatlah apabila pemahaman dan penghayatan kawruh sangkan paraning dumadi tersebut bersumberkan filsafat Ha-Na-Ca-Ra-Ka

3. Batara Semar
MAYA adalah sebuah cahaya hitam. Cahaya hitam tersebut untuk menyamarkan segala sesuatu.
Yang ada itu sesungguhnya tidak ada. Yang sesungguhnya ada, ternyata bukan. Yang bukan dikira iya. Yang wanter (bersemangat) hatinya, hilang kewanterane (semangatnya), sebab takut kalau keliru. Maya, atau Ismaya, cahaya hitam, juga disebut SEMAR artinya tersamar, atau tidak jelas.
Di dalam cerita pewayangan, Semar adalah putra Sang Hyang Wisesa, ia diberi anugerah mustika manik astagina, yang mempunyai 8 daya, yaitu:
  1. tidak pernah lapar
  2. tidak pernah mengantuk
  3. tidak pernah jatuh cinta
  4. tidak pernah bersedih
  5. tidak pernah merasa capek
  6. tidak pernah menderita sakit
  7. tidak pernah kepanasan
  8. tidak pernah kedinginan
kedelapan daya tersebut diikat pada rambut yang ada di ubun-ubun atau kuncung. Semar atau Ismaya, diberi beberapa gelar yaitu; Batara Semar, Batara Ismaya, Batara Iswara, Batara Samara, Sanghyang Jagad Wungku, Sanghyang Jatiwasesa, Sanghyang Suryakanta. Ia diperintahkan untuk menguasai alam Sunyaruri, atau alam kosong, tidak diperkenankan menguasi manusia di alam dunia.
Di alam Sunyaruri, Batara Semar dijodohkan dengan Dewi Sanggani putri dari Sanghyang Hening. Dari hasil perkawinan mereka, lahirlah sepuluh anak, yaitu: Batara Wungkuam atau Sanghyang Bongkokan, Batara Siwah, Batara Wrahaspati, Batara Yamadipati, Batara Surya, Batara Candra, Batara Kwera, Batara Tamburu, Batara Kamajaya dan Dewi Sarmanasiti. Anak sulung yang bernama Batara Wungkuam atau Sanghyang Bongkokan mempunyai anak cebol, ipel-ipel dan berkulit hitam. Anak tersebut diberi nama Semarasanta dan diperintahkan turun di dunia, tinggal di padepokan Pujangkara. Semarasanta ditugaskan mengabdi kepada Resi Kanumanasa di Pertapaan Saptaarga.
Dikisahkan Munculnya Semarasanta di Pertapaan Saptaarga, diawali ketika Semarasanta dikejar oleh dua harimau, ia lari sampai ke Saptaarga dan ditolong oleh Resi Kanumanasa. Ke dua Harimau tersebut diruwat oleh Sang Resi dan ke duanya berubah menjadi bidadari yang cantik jelita. Yang tua bernama Dewi Kanestren dan yang muda bernama Dewi Retnawati. Dewi Kanestren diperistri oleh Semarasanta dan Dewi Retnawati menjadi istri Resi Kanumanasa. Mulai saat itu Semarasanta mengabdi di Saptaarga dan diberi sebutan Janggan Semarsanta.
Sebagai Pamong atau abdi, Janggan Semarasanta sangat setia kepada Bendara (tuan)nya. Ia selalu menganjurkan untuk menjalani laku prihatin dengan berpantang, berdoa, mengurangi tidur dan bertapa, agar mencapai kemuliaan. Banyak saran dan petuah hidup yang mengarah pada keutamaan dibisikan oleh tokoh ini. Sehingga hanya para Resi, Pendeta atau pun Ksatria yang kuat menjalani laku prihatin, mempunyai semangat pantang menyerah, rendah hati dan berperilaku mulia, yang kuat di emong oleh Janggan Semarasanta. Dapat dikatakan bahwa Janggan Semarasanta merupakan rahmat yang tersembunyi. Siapa pun juga yang diikutinya, hidupnya akan mencapai puncak kesuksesan yang membawa kebahagiaqan abadi lahir batin. Dalam catatan kisah pewayangan, ada tujuh orang yang kuat di emong oleh Janggan Semarasanta, yaitu; Resi Manumanasa sampai enam keturunannya, Sakri, Sekutrem, Palasara, Abiyasa, Pandudewanata dan sampai Arjuna.
Jika sedang marah kepada para Dewa, Janggan Semarasanta katitisan oleh eyangnya yaitu Batara Semar. Jika dilihat secara fisik, Semarasanta adalah seorang manusia cebol jelek dan hitam, namun sesungguhnya yang ada dibalik itu ia adalah pribadi dewa yang bernama Batara Semar atau Batara Ismaya.
Karena Batara Semar tidak diperbolehkan menguasai langsung alam dunia, maka ia memakai wadag Janggan Semarasanta sebagai media manitis (tinggal dan menyatu), sehingga akhirnya nama Semarasanta jarang disebut, ia lebih dikenal dengan nama Semar.
Seperti telah ditulis di atas, Semar atau Ismaya adalah penggambaran sesuatau yang tidak jelas tersamar.
Yang ada itu adalah Semarasanta, tetapi sesungguhnya Semarasanta tidak ada. Yang sesungguhnya ada adalah Batara Semar, namun ia bukan Batara Semar, ia adalah manusia berbadan cebol,berkulit hitam yang bernama Semarasanta. Memang benar, ia adalah Semarasanta, tetapi yang diperbuat bukan semata-mata perbuatan Semarasanta.
Jika sangat yakin bahwa ia Semarasanta, tiba-tiba berubah keyakinan bahwa ia adalah Batara Semar, dan akhirnya tidak yakin, karena takut keliru. Itulah sesuatu yang belum jelas, masih diSAMARkan, yang digambarkan pada seorang tokoh Semar.
SEMAR adalah sebuah misteri, rahasia Sang Pencipta. Rahasia tersebut akan disembunyikan kepada orang-orang yang egois, tamak, iri dengki, congkak dan tinggi hati, namun dibuka bagi orang-orang yang sabar, tulus, luhur budi dan rendah hati. Dan orang yang di anugerahi Sang Rahasia, atau SEMAR, hidupnya akan berhasil ke puncak kebahagiaan dan kemuliaan nan abadi.

4. SEMAR (BETARA ISMAYA)
Semar (Betara lsmaya), seorang Dewa, saudara Betara Manikmaya (Betara Guru), anak Sang Hyang Tunggal.
Sang Hyang Tunggal menganggap Semar sebagai yang dituakan dan diramalkan, tak akan dapat bergaul dengan para Dewa, lalu dititahkan lah Semar untuk tinggal di dunia dan mengasuh keturunan Dewa-Dewa yang menitis pada manusia. Setelah Semar tinggal di Marcapada (dunia), berubahlah keelokan parasnya menjadi orang yang sangat jelek, segala tanda-tanda kejelekan pada badan manusia terdapat pada Semar, sehingga Semar dipandang sebagai orang biasa saja.
Semar selalu mengikuti dan menjaga keturunan Dewa yang berdarah Pandawa. Semar seorang yang bersifat sabar, pengasih dan penyayang, tak pernah susah. Tetapi pada waktu marah, tak seorangpun dapat mencegahnya, Dewa-Dewa pun dianggapnya di bawah telapak tangannya. Tanda-tanda pada waktu marah, dari mata bercucuran air mata, dan angin keluar tak henti-hentinya, sambil berteriak-teriak kepada Dewa minta kembali keelokan rupanya.
Semar selalu merendahkan diri pada anak-anak asuhannya dan dengan bahasa lemah lembut sebagai hamba kepada tuannya. Tetapi jika bergaul dengan para Dewa ia bersikap sebagai teman sejawatnya. Semar beristri Dewi Kanastren dan mempunyai sepuluh orang anak, yang kesemuanya adalah dewa. Semar sebagai lambang orang yang suka mengetahui kejiwaan manusia yang sebenar-benarnya.
Semar terhitung seorang yang cengeng (mudah menangis), pada saat kesatria yang diiringinya mendapat bahaya iapun menangis, tetapi menangisnya berlagu dengan wangsalan (kata-kata yang disamarkan tetapi berarti), misalnya perkataan : roning mlinjo (nama daun melinjo) sampun sayah nyuwun ngaso. Adapun wangsalan Semar pada saat menangis adalah : Lae bapa bendaraku, mangga Raden sami nyente jurang. (Nyente jurang adalah sebangsa talas yang tumbuh di jurang) Mangga Raden sami lumajar. (Mari raden kita lari bersama)
5.  BENTUK WAYANG
Semar berhidung seperti umbi pangkal seledri, hidung tersebut digambarkan beringus, matanya digambarkan seperti menangis (rembes/rejeh), bibir di bawah agak panjang, rambutnya berjambul, perutnya berburut, tangannya bergelang dan kedua tangannya dapat digerakkan dan pantatnya besar ke belakang.
Dimana Semar dimainkan bersama dengan kedua anaknya Gareng dan Petruk, berwanda (sifat) 1 Gilut, 2 Dunuk, 3 Watu, 4 Mega, 5 Dukun, 6 Ginuk, 7 Miling dan 8 Brebes. Konon kabarnya Semar yang berwanda ini, karangan Sri Sultan Agung, di Mataram. Adapun Semar yang dimainkan dengan Bagong, berwanda Brebes dan Jetung.


6. SILSILAH SEMAR
Kyai Semar atau dengan gelarnya di sebut Sanghyang ISMAYA adalah salah satu tokoh yang sangat di idolakan masyarakat Jawa khususnya para pelaku spiritual.
Memang dalam sastra Pewayangan India, Semar tidak ada karena Semar Ada di tanah Jawa dan di sandingkan dengan cerita pewayangan.
Di mulai dari nabi ADAM AS. Nabi Adam berputra Sis, Sis berputra Sang Hyang Nurcahyo. Sang Hyang Nurcahyo berputra Nurasa. Nurasa Berputra Sang Hyang Wening. Sang Hyang Wening berputra Sang Hyang Tunggal
Nah dari Sang Hyang Tunggal ini Mencipta rasa bathin dan akhirnya menurunkan sebutir telur Nur. Di Kayangan telur tersebut terbagi. Kulit luarnya menjadi Batara Catur Goro atau di sebut  TOGOG. Kulit telurnya Menjadi Batara Ismaya atau di sebut SEMAR Putih telurnya Menjadi Batara Sarawito atau di sebut MBILUNG. Kuning Telurnya menjadi Batara Guru.
Sedang Sukmanya menjadi CAHYO BRO MARKOTO atau Cahaya yang tak terbilang sebagai Titisan Sanghyang Wenang.
Dimana kalau di kupas semua itu akan menjadi sebuah Ilmu Kejawen yang jarang di ketahui orang dan sudah langka. Namun disini aku tidak akan membicarakan tentang hal itu.
Kembali ke topik awal lagi.
Karena Semar berwajah sederhana dan tidak menyukai hal kemewahan maka tahta Kayangan Suralaya di serahkan pada si bungsu atau adik ragil Batara Guru  Sedang Semar, Togog dan  bilung turun ke duania. Di dunia mereka mengadakan kesepakatan.
Togo dan Mbilung di beri pilihan oleh Semar. Mau mengikuti Ratu Miskin tapi menangan dalam setiap pertarungan, atau mengikuti Ratu kaya tapi selalu kalah dalam setiap peperangan.
Karena Togog dan Mbilung itu selalu memanjakan Nafsu makannya maka Togog dan Mbilung memilih Mengiluti Ratu Kaya meski selalu kalah dalam setiap peperangan. Yaitu Ratu-ratu di luar Jawa.
Sedang Semar Memilih mengikuti Ratu Miskin tapi selalu menang dalam setiap peperangan yaitu momong Wiji Ratu Tanah Jawa. Yang pertama kali di ikuti adlah Bambang Bermani.
Maka dalam setiap kisah pewayangan apabila yang di mong Togog dan Mbilung bertarung dengan yang di mong Semar meski yang di mong Semar itu bayi, maka yang di mong Togog dan Mbilung pasti kalah.
Saat turun ke dunia, Semar bertemu dengan dua orang pangeran dari negeri Atas Angin yang suka berbuat jahat, Pada waktu itu sedang membegal (mencegat orang-orang yang lewat untuk di rampok) di jalan. Oleh semar yang besar di banting dan di jepit pada batang pohon dan di tarik.  akhirnya badannya jadi Panjang. Sedang adiknya di injak kakinya sehingga pincang
Karena sudah tobat maka Semar menawari jadi anak angkatnya.
setelah mau, maka yang besar dinamakan Petruk dan yang kecil dinamakan Gareng. Statusnya kemudian di balik. Yang kecil menjadi kakaknya dan yang besar di jadikan adiknya.
Setelah Kyai Semar mendapatkan 2 anak angkat dan sembari momong Wiji Ratu Tanah Jawa bernama Bambang Bermani, pada saat siang yang terik, Berjalanlah Kyai Semar sambil memikirkan, "kenapa ...kok hanya memomong orang lain dan tidak momong diri sendiri"
Kemudian dengan Mengheningkan cipta, Kyai Semar "menyedo" (mencipta dari rasa bathinnya) atau mencipta bayangannya sendiri menjadi seorang anak yang mirip dengan dirinya.
Karena tercipta dari bayangannya maka di beri nama BAGONG yang terdiri dari nama BA = Besar dan GONG = Ghaib.
Siapa yang di ikuti Bagong maka memiliki Kekuatan Ghaib yang besar. Karena tercipta dari wayangannya sendiri maka segala tingkah polah Bagong tidak akan bikin kualat. Jadi ketiga putra Kyai Semar memiliki nama yang mendukung seorang calon Raja mendapatkan Wahyu. Wah kalau di teruskan bakal Panjang. Kukira segitu saja ringkasan cerita Silsilah Kyai Semar.
Terima kasih.

Referensi : Dari berbagai sumber

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar